">

Minggu, 02 Juni 2013

ADA MAKHLUK JADI-JADIAN DI MARTAPURA BARAT TIDAK BENAR !

Dalam satu Minggu terakhir ini beredar isu tentang adanya makhluk jadi-jadian yang menyerang warga di sawah dan ladang didesa sungai rangas kecamatan Martapura barat bahkan isu sudah menyebar sampai ke Kecamatan Sungai Tabuk . Kapolsek Martapura Barat Ipda Tugiyono mengatakan  isu bahwa ada makhluk jadi- jadian yang menyerang warga dan meresahkan tersebut  tidak benar sebab dari keterangan para saksi  dan fakta dilapangan disimpulkan jika yang mencoba menyerang dan menggangu warga hanyalah beberapa ekor  kera  yang dikalangan masyarakat banjar dikenal dengan nama bangkui. Dijelaskan untuk mengantisipasi hal tersebut polres banjar telah melakukan kordinasi dengan badan konservasi sumber daya alam /BKSDA.

Sementara itu Menyikapi merebaknya isu manusia berkepala kera, atau manusia jadi-jadian yang saat ini berkembang ditengah-tengah masyarakat kecamatan Martapura Barat khususnya di desa Sungai Rangas dan sekitarnya, Kapolres Banjar AKBP. Dwi Ari Wibowo bersama jajaran, di dampingi Kapolsek Martapura Barat Ipda Tugiyono serta Kabag Humas Pemkab Banjar Drs. Rakhmadin  pada Selasa 11 Juni 2013 pukul 21.00 Wita melakukan pertemuan dengan masyarakat Desa Sungai Rangas untuk membahas isu manusia berkepala kera tersebut. 

Menurut Kapolres Banjar AKBP Dwi Ari Wibowo, isu adanya manusia berkepala kera ataupun manusia jadi-jadian di wilayah Martapura Barat adalah berita bohong dan itu hanya isu yang menyesatkan saja. Hal tersebut telah dibuktikan dengan dilakukannya penyisiran oleh pihak Polsek Martapura Barat bekerjasama dengan Balai Konserfasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Kalimantan Selatan, penyisiran tersebut dilakukan disepenjang bantaran sungai Martapura, dari penyisiran tersebut pihaknya hanya menemukan jejak binatang yang disebut dengan Beruk, atau Istilah Banjarnya adalah Bangkui.

Dugaan  sementara, binatang Beruk tersebut kadang bisa muncul ditengah permukiman warga akibat adanya pembukaan hutan untuk dijadikan lahan kelapa sawit di daerah perbatasan desa Sungai Rangas dan kecamatan simpang Empat, akibat habitatnya diwilayah tersebut terganggu sehingga binatang tersebut berkeliaran sampai memasuki perkampungan dikecamatan Martapura Barat untuk mencari makan.
Untuk itu Kapolres Banjar AKBP. Dwi Ari Wibowo menghimbau kepada semua lapisan masyarakat, khususnya masyarakat Martapura Barat untuk tidak takut lagi beraktifitas dan bekerja diladang ataupun kebun.Ia juga meminta kepada semua lapisan masyarakat kabupaten Banjar untuk tetap menggalakkan sistem keamanan lingkungan (Siskamling) dilingkungan masing-masing, hal tersebut penting agar kenyamanan dan keamanan ditengah-tengah warga masyarakat dapat terus terjaga. 

3 komentar:

  • urang kampung jua says:
    25 Juni 2013 02.36

    ia pank di jaman nang canggih waya hini masih ada ja nang jadi-jadian.hati-hati ada pihak nang mamanfaatkan rasa takutan urang kampung.alias maling atau pancuri

  • Rusdiah Agna says:
    22 September 2013 14.21

    nah ni hanyar haja hari an ini tgl 22/09/2013..ada jua warik...masuk kakampung ulun di sungai pantai kec. rantau badauh batola.. wariknya kaya bangkui... maka kaya malawan mun sorangan haja... sudah pang kami kapung kd dapat... mudahan kada babulik lagi... saikung haja pank...kaya apa lah... wani jua kah org kampung ka padang imbah kajadian ini...

  • hendri purwandi says:
    16 Oktober 2013 23.46

    nah di desa sungai sahurai ada juwa yang di datangi bangkui di lampau pahumaan.. jer kisah tu bakalhi lawan bangkui... bankuinya handak mencekik jer tp d catoknya di kepala bdiam bangkuinya,, mbah tu handak di timpas org tu tp luput tarus.. pas am di cakarnya di pinggang.. maka bankuinya tu basirit putih d gulu kaya bakalung.. lawan di tangan kaya bagalng putih siritnya ujar habar kemaren sore pas hari raya..ada juwa hari ne di anux bnian pas d pahumaan.. tumbur pulng kisahnya.. jakanya buhan polisi ne baburu bangkui lwn warga.. amun di diam akn kalo ada maling bnr ae beraksi apa warga kd wani keluar rumah lg bila malam tu... itu ja nah habar ulun ..

Arsip Blog

Label

Google+ Followers