">

Selasa, 08 Mei 2012

Mengenal Kesultanan Brunei



Menurut legenda, Brunei didirikan oleh Awang Alak Betatar. Kepindahannya dari Garang, tempat di Temburong Kabupaten ke arah muara sungai Brunei menyebabkan penemuan Brunei. Menurut legenda, saat mendarat ia berseru "Baru nah!"


Nation of Brunei, Darussalam /Negara Brunei Darussalam, adalah negara berdaulat yang terletak di pantai utara pulau dari Kalimantan , Asia Tenggara . Selain dari garis pantainya dengan Laut Cina Selatan ia juga dikelilingi oleh negara dari Sarawak , Malaysia. Ini adalah satu-satunya negara berdaulat sepenuhnya di pulau Kalimantan , dengan sisa pulau milik Malaysia dan Indonesia . penduduk Brunei adalah 401.890 pada bulan Juli 2011.

Sejarah nasional resmi mengklaim bahwa Brunei bisa melacak permulaannya ke abad ke-7, saat itu keadaan subjek Srivijayan kerajaan dengan nama P'o-li . Ini kemudian menjadi negara bawahan dari Majapahit kerajaan sebelum memeluk Islam pada abad ke-15. Pada puncak kerajaannya , kesultanan memiliki kontrol yang diperpanjang selama daerah pesisir modern Sarawak dan Sabah , dengan kepulauan Sulu , dan pulau-pulau dari ujung barat laut dari Kalimantan .

Para thalassocracy dikunjungi oleh Ferdinand Magellan pada tahun 1521 dan melawan Perang Castille di 1578 melawan Spanyol . Kekaisarannya mulai menurun dengan ceding paksa Sarawak untuk James Brooke dan ceding dari Sabah ke Inggris Borneo Company Utara Chartered . Setelah hilangnya Limbang , Brunei akhirnya menjadi Inggris protektorat pada 1888, menerima penduduk pada tahun 1906.
Pada tahun-tahun setelah Jepang pendudukan masa perang selama Perang Dunia II , Brunei Darusallam meresmikan konstitusi dan berjuang melalui sebuah pemberontakan bersenjata . Brunei kembali kemerdekaannya dari Inggris pada 1 Januari 1984. Pertumbuhan ekonomi selama tahun 1970 dan 1990, rata-rata 56% 1999-2008, telah mengubah Brunei Darussalam menjadi negara industri baru.

Brunei memiliki tertinggi kedua Indeks Pembangunan Manusia di antara Asia Tenggara setelah negara-negara Singapura , dan diklasifikasikan sebagai negara maju . Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), Brunei berada di peringkat ke-5 di dunia dengan produk domestik bruto per kapita pada paritas daya beli . Forbes juga peringkat Brunei sebagai negara terkaya kelima dari 182 negara karena minyak bumi yang luas dan ladang gas alam.

0 komentar:

Google+ Followers