">

Minggu, 13 Mei 2012

Kerajaan banjar,Kerajaan Pasir, Kerajaan Sambas,Kerajaan Mataram,Kerajaan makassar,Kotawaringin,

Diceritakan silsilah keturunan Marhum Panambahan dari pihak cucu. Terjalinnya hubungan kekeluargaan antara Pasir dan Banjar ketika Raden Arya Mandalika dari Pasir kawin dengan Gusti Limbuk dari Banjar. Sejak itu Pasir tidak lagi mengantar upeti ke Banjar. Pada saat Kyai Martasura pergi ke Makasar, rajanya, Karaing Patigaloang memintanya agar menyampaikan pesan kepada Marhum Panambahan untuk meminjamkan Pasir kepadanya untuk berdagang dengan sumpah jika ada orang Makasar yang berbuat aniaya terhadap Banjar, mudah-mudahan dibinasakan oleh Allah. Marhum Panambahan pun setuju meminjamkan Pasir. Sejak itu Pasir dan daerah-daerah di sekitarnya tidak membayar upeti ke Banjar. Marhum Panambahan akhirnya melarang raja Sambas untuk mengantar upeti ke negeri Banjar kecuali jika Marhum Panambahan sendiri menghendakinya.

Diceritakan pula silsilah keturunan Marhum Panambahan dari perkawinan pihak cucu. Kerajaan Banjar berkabung karena keluarga dan kerabat keluarga secara bergantian meninggal dunia.

Marhum Panambahan mengirim utusannya ke Mataram untuk menjalin persahabatan dengan berbagai persembahan. Sepulangnya para utusan itu yaitu Pangeran Dipati Tapasana, Kyai Tumanggung Raksanagara, dan Kyai Narangbaya, selain diberi bingkisan oleh raja Mataram, mereka juga dihadiahi gundik oleh Marhum Panambahan.

Sepeninggal Marhum Panambahan lalu wafat maka penggantinya adalah Pangeran Dipati Tuha. Ia dilantik dengan gelar sultan Hinayatullah atau Ratu Agung. Marhum Panambahan meninggalkan banyak buyut. Ratu Agung Memberi gelar kebangsawanan kepada raja-raja dibawahnya.

Cerita keberangkatan Ratu Kota Waringin untuk memerintah daerah Kota Waringin dan sekitarnya hingga ia harus kembali ke Banjar karena Ratu Agung meninggal dan harus segera ada penggantinya. Pangeran Kasuma Alam dilantik menjadi raja dengan segala kebesaran istana. Ia bergelar Sultan Saidullah atau Ratu Anom.

Ratu Kota Waringin memperjelas kedudukan raja sebagai kepala negara yang langsung dipegang oleh Ratu Anom dan kedudukan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan yang langsung dipegang Pangeran di-Darat sebagai Panambahan di-Darat.

Panambahan di-Darat meninggal dunia dan digantikan Ratu Kota Waringin yang bergelar Ratu Bagawan. Kedua orang kepala pemerintahan itu memerintah selama lima tahun. Akhirnya Ratu Bagawan pun mengundurkan diri.

Ratu Anom meminta persetujuan bawahannya untuk menjadikan Dipati Tapasana sebagai kepala pemerintahan. Merekapun setuju mengangkatnya menjadi kepala pemerintahan dengan gelar Dipati Mangkubumi.

Kehidupan keluarga Ratu Anom hingga dirinya meninggal dunia. Setelah terlebih dahulu Ratu Bagawan meninggal. Atas saran Ratu Hayu dan pembesar istana lainnya maka Raden Halit (Pangeran Mangkubumi) dilantik menjadi raja menggantikan Ratu Anom yang wafat dengan gelar Sultan Riayatullah atau Pangeran Ratu.

Pangeran Mas Dipati menjadi kepala pemerintahan. Terjadinya perkawinan antara Raden Subangsa dengan Mas Surabaya, anak raja Silaparang dan memperoleh anak bernama Raden Mataram. Raden Mataram yang piatu ini kawin dengan Mas Panghulu, anak raja Silaparang juga yang tinggal di Sumbawa dan beroleh anak bernama Raden Bantan.

Setelah memperbaiki perahunya, Pangeran Dipati Anom menyuruh Raden Panjang Jiwa dan Kyai Sutajaya untuk minta bantuan Biaju menyerang Banjar karena Pangeran Ratu hendak menyerahkan kerajaan kepada Raden Bagus. Hingga terjadi perbedaan pendapat dan pandangan dalam menyikapi keinginan Pangeran Dipati Anom yang ingin secepatnya menghendaki pemindahan kekuasaan dari Pangeran Ratu kepada Raden Bagus. Silsilah keturunan raja-raja Kota Waringin itu berasal dari kerabat raja Banjar sejak raja Marhum Panambahan hingga Ratu Agung (Pangeran Dipati Tuha/Sultan Hinayatullah). source: Banua Hujung Tanah

0 komentar:

Google+ Followers